Langkah Awal
Langkah Awal
Baru pertama kali mendengar panel surya? Ingin tahu lebih banyak? Klik Artikel Berikut...
Selengkapnya ...
Sel Warna-Warni
Sel Warna-Warni
Para Ahli Tenaga Surya di Jepang telah menciptakan sel surya yang berwarna warni dan dapat diterapkan pada segala benda.
Selengkapnya ...
Solar Impulse
Terbang dengan Panel Surya
Solar Impulse, pesawat yang mampu terbang selama 26 jam non stop menggunakan energi matahari.
Selengkapnya ...
Tembaga jadi Panel Surya
Tembaga jadi Panel Surya
Eksperimen yang sederhana dengan menggunakan lempeng tembaga anda bisa memperoleh panel surya.
Selengkapnya ...
Miliarder Muda dari Panel Surya
Miliarder Muda dari Panel Surya
Xiaofeng Peng, pendiri LDK Solar yang merupakan Perusahaan Panel Surya terbesar di Dunia
Selengkapnya ...

Indonesia akan Produksi Panel Surya

AddThis Social Bookmark Button

JAKARTA--Menko Perekonomian Hatta Rajasa menyatakan, pemerintah berusaha agar panel/sel surya secara keseluruhan dapat diproduksi di dalam negeri sehingga tidak perlu impor. "'Roadmap' (peta jalan)-nya sudah ada, tinggal rapat lagi dengan Menteri ESDM (Energi dan Sumber Daya Mineral) dan yang lain untuk membangun industri panel surya itu," kata Hatta Rajasa di Jakarta, Jumat.

Ia menyebutkan, ada dua pilihan sel surya yang bisa dikembangkan yaitu yang biasa (menggunakan bahan silikon) dan yang lebih tipis. "Untuk masalah ini kita akan minta pandangan dari Menristek (Menteri Riset dan Teknologi) untuk memilih mana yang terbaik," katanya.

Mengenai berapa besar investasi yang diperlukan untuk memproduksi panel surya sendiri, Hatta mengatakan, untuk yang biasa membutuhkan investasi sekitar Rp30-50 miliar. "Kalau teknologi yang terakhir yaitu kaca film, saya belum tahu berapa, nanti akan dipaparkan, tentu lebih mahal," katanya.

Hatta mengatakan penggunaan sel surya untuk mengubah energi matahari menjadi listrik lebih murah dalam pemeliharaan dan lebih gampang penggunaannya. "Itu (sel surya) dapat digunakan di mana saja, tapi terutama untuk daerah yang belum tereletrifikasi, seperti pulau terluar, pulau kecil, daerah pesisir, atau katakanlah yang belum tersambung listrik," katanya.

Hatta menyebutkan, PT Lembaga Elektronika Nasional (LEN) sebenarnya sudah memproduksi panel surya penghasil listrik namun komponen intinya masih harus diimpor. Ketika ditanya apakah pemerintah akan menyuntikkan dana ke LEN sehingga dapat memproduksi sendiri dengan jumlah yang lebih besar, Hatta mengatakan, dirinya akan bertemu dengan Menneg BUMN untuk membahas masalah itu. "Memang kita tidak memprioritaskan penggunaan APBN karena secara bisnis pengembangan perangkat tenaga surya sangat memungkinkan di Indonesia," katanya.
Ia menyebutkan, penggunaan panel surya sudah makin populer termasuk untuk di jalan-jalan dan rumah. "Itu buatan LEN, tapi elemen utamanya masih impor. Ini yang akan kita buat di Indonesia, karena 'market' (pasar) kita cukup luas," katanya.

Ia menyebutkan, LEN di Bandung sendiri sudah menggunakan energi surya untuk menjadi listrik yang berkapasitas sekitar 8.000 watt. "Kita harapkan nanti pabrik bisa memproduksi ekuivalen sekitar 50 MW per tahun," kata Hatta.

You are here: Home Berita Indonesia akan Produksi Panel Surya